Selasa, 19 Februari 2008

Kusandarkan Hidupku PadaMu Ya Allah



Ajari aku berjalan dalam jalan lurus Mu,
Ajari aku melangkah dalam kehendakmu Mu,
Ajari aku menjalani hari-hari bersama dengan Mu,

Ya Allah...
Aku tak tahu jalan ini, bila mana aku berjalan,
Di sekeliling ku penuh dengan kegelapan,
Aku perlu pimpinan tangan Mu, untuk aku bisa melangkah
Dan berjalan ke arah tujuan yang pasti.

Ya Allah...
Aku sering terjatuh kerana batu-batu yang tak ku lihat
Karena kegelapan ini, sakitnya luka itu ya Allah...
Namun tangan Mu menarik ku lalu membersihkan luka ku serta membalutnya.

Ya Allah...
Aku sudah tidak kuat lagi, aku tidak bisa melihat di dalam kegelapan ini.
Betapa banyaknya luka-luka mengarungi perjalanan ini,
Bekas luka-luka yang lama berdarah kembali
Karena kerikil-kerikil yang tajam ini.

Aku tersungkur.. ..
Tanpa Ku sadari air mata membasahi kedua belah pipi ku...
Aku coba bangkit dan melangkah namun aku tidak mampu...

Ya Allah...
Masih jauhkah perjalanan hidup ini?
Aku sudah tidak kuat lagi ya Allah.

Ya Allah.....
Aku berteriak bersama dengan tangisanku.

Tiba-tiba... .

Ku dengar suara lembut dan sayu
Berbisik di dalam hatiku...."inilah sebuah perjalanan hidup, terkadang engkau akan jatuh dan bangkit, jatuh dan bangkit dan jatuh lagi sehingga luka-luka lama mu akan berdarah kembali.... lihat, meskipun disekeliling mu penuh dengan kegelapan namun kamu tidak tahu sebenarnya di hadapan mu itu. Ada terang yang menanti Aku membawamu ke tempat yang gelap ini dengan maksud dan tujuan tertentu.


"Maksud Dan tujuan ?".... Aku coba mengulanginya.

Lalu suara itu melanjutkan,
"Ya sebuah maksud dan tujuan yang terbaik bagi mu..dan masa depanmu. Kamu tidak bisa berjalan dalam kegelapan ini tanpa uluran tangan Ku, Lihat kerikil yang tajam itu Aku telah arungi bersama dengan beban yang berat Dan Aku telah menang .... "

"Tiada seorangpun yang sanggup mengulurkan tangan Ketika aku jatuh dan berdarah", kataNya dengan lembut..... "Perhatikanlah ketika kau jatuh, Aku ada bersama dengan mu,
Tangan Ku senantiasa terulur untuk membantu dan menopangmu, sebenarnya.. ..

Kerikil tajam itu membuat engkau lebih bersandar lagi kepada Ku dan menggengam erat tangan Ku, bahwa kau sebenarnya tidak bisa berjalan dengan kekuatanmu sendiri....

Aku adalah Dzat Pencipta yang tidak pernah melakukan kesilapan dan kesalahan dalam hidup mu.

Aku senantiasa memberi yang terbaik Dan bukan kedua terbaik bagimu, meski jalan di depanmu adalah suram dan gelap yang kau sangat tidak senangi, tapi yakinlah bahwa.....
Aku akan menggendongmu terus sampai selamanya, dari rahim ibu mu Aku telah memilihmu...

Dan sampai putih rambutmu pun Aku adalah Dzat Pencipta yang akan tetap menjagamu
Melindungimu bahkan sampai selama-lamanya."

"Ya Allah..." aku coba bersuara...

Tetapi suara itu melanjutkan lagi, "ketahuilah dalam kelemahan dan air matamu kuasa Ku menjadi sempurna atasmu."

Aku menangis mendengarnya
Aku tak sanggup mengungkapkan perasaanku
Hanya air mataku menetes yang memberi jawaban atas semuanya.

Sahabat....
Bila semua itu berlaku pada dirimu,
Itu akan membuatkanmu untuk bersandar penuh kepada-Allah
Karena sebenarnya diluar Allah Kita tidak bisa berbuat apa-apa.
"Ku Sandarkan Semua kehidupan dan Matiku Pada Mu
Allah Yang Maha Pengasih Lagi maha Penyayang"
Wiwit Prasetyarini

Rabu, 13 Februari 2008

Mengemis Kasih


Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang menhiris hati

Tuhan dosa itu menggunung
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku

Istri Solehah


isteri yang solehah sentiasa taat
pada allah dan patuh dengan suaminya
suami yang bersalah sentiasa diberi maaf
cemburu dengan suami tiada dalam sikapnya
kepulangan suami disambut senyum penuh hormat

kekurangan yang diberi dari suaminya
tidak pernah dia menyanggahnya
merasa puas degan pemberian suami
kesalahan suami didoakan pada tuhannya

dengan suaminya sentiasa berbaik sangka
redho dengan pemberiannya
sekalipun banyak kekurangan
sentiasa simpati dengan kesusahan
simpati dengan kesusahan suaminya

kebuntuan suami diberi semangat
dengan kata-katanya suami mendapat semangat
dari isteri yang bertimbang rasa
suami mendapat inspirasi bila bersamanya

begitulah sifat isteri yang solehah
susah senang diharungi dengan bahagia
cemburu tiada dalam kamus hidupnya
suami turut cinta dan bertimbang rasa padanya...